Sudah Tua B’lom Nikah, B’lom Tentu Murahan!


SEMUA orang pasti kepengin berpasangan dan menikah. ‘Ga ada yang mau hidup sendiri selamanya. Sudah kodratnya begitu. Tapi umur ‘dah ‘ga muda lagi, misal di atas 30 tahun dan b’lom nikah, apa urusannya.

Baru kali ini gw ngomel soal usia tua yang dihubungkan dengan ‘ga laku lah, dibilang murahan lah karena deket sama bekas pacar orang lain. Harga diri gw sebagai cewe terusik, walaupun yang dihina itu bukan gw. Tapi dia temen deket gw. Dia sahabat gw, Si Orenz.

Gw tahu, dua hari ini ada cowo yang sering maen ke kosannya. Cowo itu temennya waktu kerja di Cibitung, Kabupaten Bekasi. Mantan cewenya yang sudah meninggalkannya tiga bulan yang lalu itu pun dikenalnya. “Dia tetangga kosan waktu di Cibitung. Dia juga kerja di perusahaan yang sama,” kata si Orenz.

Tiba2, cewe itu nelfon si Orenz dan minta ‘ga usah lagi deketin cowo itu. Si Orenz agak emosi dan bilang kalo cowo itu yang nyamperin bukan dia. Lagipula, cewe itu ‘dah mutusin tuh cowo dan pacaran lagi sama mantannya yang dulu. Yang paling nyakitin dan bikin kesel itu, omongan kalo si Orenz ngerebut cowo orang karena ‘dah tua dan ‘ga laku2. Dia malah bilang kalo si Orenz itu cewe murahan. Who’s the hell r u? Sok suci banget … (*kalo ada depan mata, ‘dah gw pites2 tuh cewe).

Berkali2 cewe itu nelfon. Si Orenz ‘ga mau angkat. Terakhir gw yang angkat, sementara si Orenz melamun. Gw tahu dia sedih, kecewa. Pedih. Waktu gw angkat telfonnya ‘ga ada suara.

Gw : Halo .. Halo .. Halo ..

(Di sebrang telfon diam. Tak ada suara, tapi ‘ga diputus)

Gw : Halo .. Hei .. Hei .. Halo .. Mau ngomong ‘ga?

Cw : Halo .. Halo .. Halo …

(Tiba2 ada suara yang meniru cara gw ngomong)

Gw : Ini siapa ya ?

Cw : Halah, teteh ‘ga usah kayak anak kecil deh. Pake ‘ga ngaku.

Gw : Siapa yang anak kecil? Ini bukan telfon gw, yang punyanya lagi keluar

(Gw sengaja berbohong soal si Orenz. Gw pengen tahu maunya nih cewe. Dan ternyata emang rese)

Cw : Udah lah Teh, kita terusin omongan yang tadi. Masih gantung, belum selesei

Gw : Bentar .. bentar .. omongan yang mana? Kamu salah orang deh. Saya kan ‘dah bilang, yang punya hp ini lagi keluar . .

Cw : ‘Ga usah pura2. Kita terusin obrolan yang tadi ..

(Segera gw potong omongan nigh cewe. Eh dia minta gw sumpah2 segala kalo gw emang bukan si Orenz. Pake sumpah demi Allah segala. ‘Dah kayak pejabat yang lagi rame gara2 Century itu ajah akh)

Cw : Trus si Tetehnya kemana? Ngejablay ya?

(Gw langsung emosi)

Gw : Maksud kamu ngejablay apaan? Emang kamu germo atau apa? Sama2 jablay? Sampai hafal jam segini, jamnya jadwal jablay

Cw : Dia kan baru pulang kerja, masa keluar kecuali buat ngejablay. Dia kan perawan tua, ‘ga laku2. Makanya ngejablay …

Gw : Eh dengerin, kamu anak kecil ‘ga pantes ya nilai orang dari usia ama statusnya. Kamu ‘ga lebih terhormat dari jablay kalo cara ngomong kamu begini. Jangan sembarangan ngomong

Cw : Emang dia kemana malem2 begini kalo bukan ngejablay

Gw : Dia cari makan, emang ‘ga boleh? Jangan sembarangan ngomong. Gw tersinggung ama cara ngomong kamu. ‘Ga pantes gw hargain kamu deh ..

Gw kesal lalu tutup telfonnya. ‘Ga semestinya ada penilaian kalo perawan tua itu bukan cewe baik2 karena b’lom laku. Dia ‘ga memilih untuk jadi perawan tua. Tuhan Maha Adil. Dia telah memilihkan jodoh untuk tiap umatnya. Hanya waktunya b’lom dateng. Gw yakin semua akan indah pada waktunya.

Sabar ya Sist, gw yakin The Best One for You will come on the right time. Trust it!*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s