Ayo Sayang, Cepat Pulang!


Waktu masih sekolah, pasti ditanya kapan lulus. Setelah lulus, nambah pertanyaan kapan kerja. Dilanjut dong, setelah kerja, kapan menikah. Nah setelah menikah, dibiasakan dengan pertanyaan, “Kapan punya anak?”, atau, “Sudah isi belum?”.

Bersyukur, gue gak pernah merasa terbebani dengan pertanyaan-pertanyaan itu. Malahan gue anggap itu doa. Langsung dikasih anak, atau ada jeda dulu, itu yang jalan yang terbaik dari yang memiliki Kuasa. Meski demikian usaha, sih, tetep jalan.

Walau terkadang ada sih, pertanyaan yang muncul seperti, “Kok dia yang nikah sesudah gue, cepet ya hamilnya. Kok gue masih belum juga”. Tapi setelah dipikir ulang, belum diberikan amanah ada baiknya. Mungkin Tuhan masih memandang, gue dan keluarga baru gue perlu berbenah diri demi menyambut anggota keluarga baru. Fisik dan mental. Atau, karena gue ama suami berjauhan, momen pertemuan tanpa anak, memberi kesempatan untuk saling mengisi.

Oh ya, gue juga sangat bersyukur dengan kondisi sekarang. Bener deh, jangan selalu lihat yang di atas (maksudnya kondisi lebih baik dari kita). Banyak teman yang telah lama menikah dan belum punya anak, tapi hidupnya enjoy. Semua gimana kitanya aja, sih.

Gue jadi inget, kalo gue pernah bilang, gak mau ninggalin anak karena pekerjaan. Kasian lihatnya, anak justru lebih deket sama yang ngasuh. Mungkin itu pula alasan Tuhan belom menitipkannya. Lagi pula, sekarang bagi gue, banyak anak ko di sekeliling gue, tempat melupakan penat.

Dua malam dalam seminggu, selalu ada satu keponakan yang menginap di rumah. Ibarat anak sendiri, kemana pun gue pergi, selalu pengen ikut. Bahkan satu kali, dia memaksa gue gak berangkat kerja. Bagi dia, yang namanya kerja itu adalah gue berada depan laptop, di rumah. Apa anak gue kelak akan berpikir sama seperti keponakan gue ini? Bahwa tempat gue adalah di rumah bersama dia dan kalopun kerja, ya, harus di rumah juga?

Jadi, gak perlu stress-lah kalo banyak yang nanya soal anak, mah. Nikmati sebagai doa. Insya اَللّهُ kalo memang sudah saatnya, doa itu akan dikabulkan. Toh, gue seneng kok dengan ucapan, “Sudah namper belom?”, Нa ha..

Pokoknya, “Ayo sayang, cepat pulang. Kita ikhtiar lagi sampai pagi!” ☺ ☺ ☺ dyatini’s BlackBerry®

Advertisements

3 thoughts on “Ayo Sayang, Cepat Pulang!

  1. ami amalia says:

    semangaaaaatttt…..
    aku juga blm dikasih rejeki yg satu itu wi,, btw, kamu nikah udh brp lama wi?
    sharing aja.. tahun pertamaku,, santeyyyy…. ada yg nanya positive thingkingnya itu doa… tahun keduaku, deg-deg an, resah, gelisah, bete, labil,, mlh ampir tahun ketiga msi spt itu…
    alhamdulillah, pny suami sgt bs menutupi kegelisahanku.. skrg udah masuk di thn kelima,, bukan santey lagi tapi mlh cuek.. hahaha.. pasrah.. (insya allah bljr ikhlas),, klo pun memang di dunia aq tdk mempunyai kesempatan menjadi ibu.. ada byk nikmat Allah selain itu, yg hrs selalu qt syukuri…
    Semangaaattttt…. 🙂

    • dewi153 says:

      Aq nikah baru 4 bulan sih. Ga pernah dimasukkin ke hati kalo ada yg nanya” begitu. Toh kayak dapet jodoh, smua ada waktunya. Mungkin anggapan qt, sdh mampu dititipi amanah, tp kan Tuhan, qt ga pernah tau rencana-Nya. Ya dibikin enjoy aja..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s