Jika Mati Lebih Dulu


Kalau aku mati duluan, kamu kesepian? Lalu, kalau kamu mati lebih dulu, akankah aku bertahan?

Kalimat itu tetiba terlintas saat saya mencabuti uban massal di kepala saya. Ya, uban pertanda saya semakin menua. Semakin dekat dengan ajal. 

Dekat dengan ajal, pasti urusan akhirat jadi perhatian. Tapi, urusan dunia pun tak kalah berebutan jadi pikiran. 

Buat seorang istri atau suami, kehilangan pasangan ditinggal mati, pasti bagai potong rancatan. Hidup tak lagi seimbang. Tak ada teman sejiwa berbagi perih dan bahagia. 

Bagi istri, saat berpikir kalau ia akan meninggal lebih dulu, yang terpikir, bagaimana nasib suami dan anak-anak? Akankah suami mampu menggantikan pekerjaan domestik yang biasanya dikerjakan istri? Mampukah suami mencuci, menyetrika, memasak, tidak hanya untuk dirinya tapi juga anak-anak? Lalu, sanggupkah suami bertahan tanpa mencari pengganti dirinya?

Demikian juga suami, ketika membayangkan ia akan dipanggil Tuhan lebih dulu, mampukah istri memenuhi kebutuhan finansial keluarga yang dulu adalah tugas suami? Mampukah istri menjadi kepala keluarga menjaga anak-anak? Sampai kapan istri tidak menyerah?

Jangan tanya kenapa saya berpikir demikian. Kematian akan datang kapan saja. Tanpa informasi dan dispensasi. 

Terkadang saya membuat daftar apa yang mesti saya lakukan sebelum mati. Yang dilakukan untuk memberikan manfaat pada orang lain. Sehingga saya tak perlu terlalu banyak menyesal saat mati. 

Saya mungkin lebay. Memang! Karena saya sadar tidak selamanya saya mendampingi orang-orang yang saya sayangi. Dan saya belum banyak berbuat untuk mereka. Saya terlalu apa adanya. Padahal saya bisa berbuat lebih dari “apa adanya”. 

Saya harus berhenti bersikap membantu hanya ketika orang meminta bantuan. Saya harus lebih pandai meraba hati orang. Sehingga tidak perlu mereka berteriak untuk memberi bantuan. 

Hidup memang harus perih. Hidup harus memberi manfaat. Sehingga, ketika kita mati, tidak ada kisah lain yang terucap selain betapa bermanfaat kita saat hidup. (*)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s