Sore yang Indah di Jalan Dalem Kaum


Bandung hari ini punya festival (lagi). Kebetulan selalu dilaksanakan pada hari Sabtu. Kebetulan pula lokasinya di Jalan Asia Afrika. Kebetulan juga kantor saya ada di situ. 

Kebetulan yang lain, kalau ada festival di hari Sabtu pasti sekaligus dengan car free night. Artinya Jalan Asia Afrika ditutup hingga waktu yang ditentukan. 

Buat saya ini, memang merepotkan. Saya yang penggemar angkutan umum harus rela berjalan di antara orang yang berkerumun di trotoar. Ditambah hujan, lengkap sudah gejala hareeng saya nanti. 

Rute angkutan umum pun diubah. Arah kendaraan di Jalan Dalem Kaum, belakang Hotel Homann dibalikkan untuk kendaraan yang dialihkan dari Jalan Asia Afrika. Buat saya pilihannya hanya memesan Go-Jek dengan risiko kehujanan. Itu lebih baik dari pada saya menunggu bus atau angkot dan terjebak macet. 

“Saya dari Go-Jek. Bisa tunggu saya 10 menit. Karena saya mau pakai jas hujan dulu,” suara di seberang telfon mengisyaratkan saya tidak membatalkan pesanan. Saya turuti dengan harapan bisa lebih cepat dari 10 menit. 

10 menit. 15 menit berlalu. Saya mulai galau. Tak kuat terlalu lama berdiri. Tapi kalau jongkok, tidak jadi opsi saya saat itu. 

“Mba, posisi dimana? Jalan Dalem Kaum, kan? Saya sudah di Mesjid Agung,” kata si driver yang menelfon dengan nomor yang berbeda dengan yang ada di aplikasi. 

Rupanya yang dia tahu Jalan Dalem Kaum itu adalah Mesjid Agung. Dia tidak baca peta kalau jalan itu bisa empat kali jalan di daerah Mesjid Agung. 

“Saya ini berdiri dari tadi. Di dekat Toko Buku Sinetra. Dekat Hotel Homann. Dekat Jalan Pangarang,” saya jadi sewot. Dan dia bukannya mengerti penjelasan saya. “Jadi Mba nunggunya di Jalan Pangarang?”…Ahhh, saya super duper kesallll!

Di setiap telfon, selalu disisipkan pesan agar saya mau menunggunya. Tapi ini sudah hampir setengah jam. Dan kalau saya pakai moda lain, mungkin saya sudah separuh perjalanan. 

Saya ini terbilang orang yang sabar. Saya akan menunggu tapi itu ada batasnya. Jika memang waktu itu uang, berapa banyak uang saya yang hilang berdiri di pinggir jalan selama setengah jam. Waktu selama itu membuat saya mengenali sosok anak lelaki bertindik sebesar koin yang sudah tiga kali melintas di depan saya. Saya pun jadi ekstra curiga ketika ada lelaki bertato dengan baju robek-robek, dan jalan sempoyongan akan mendekat. 

Telfon saya kembali berbunyi. 

“Mba, posisi Mba sebelah mana Restoran Queen?”

Di titik ini saya mulai merasa dikerjain. Restoran yang dia maksud itu sangat dekat dengan posisi saya berada. Di sebelah restoran itu, ada sebuah tempat karaoke dan di seberang tempat karaoke itu ada toko buku dengan saya berada di depannya. “Saya ke situ sekarang, ya! Ditunggu, ya!”

Batas kesabaran saya sudah habis setelah 10 menit dari telfon itu driver Go-Jek tak juga nongol. Kebetulan ada bus lewat. Sebelum naik, saya kirim pesan singkat yang isinya membatalkan pesanan saya. 

“Waduh, maaf, ya, Mba. Saya solat magrib dulu di Jalan Pangarang. Maaf banget,” jawaban dari pesan saya yang masuk 20 menit kemudian. (*)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s