Udang Saus Padang #buka #1Ramadan

image

Makanan pinggir jalan, tepatnya depan Pasar Baru Karawang, tapi rasanya resto banget deh!

Advertisements

Nasi Goreng Campur Seafood yang Tersisa (Ujung Genteng #day 4)

Tadinya si cumi saus tiram dan udang saus mentega mau dilahap buat sarapan pagi. E, gak jadi, deh! Soalnya ternyata ibu bidan Eulis sudah menyiapkan acara makan bareng. Dia menyebutnya “liliwetan”.

“Liliwetan” itu sebenarnya hanya acara makan bersama. Bukan liwet seperti yang biasa kita kenal. Menunya sederhana. Nasi, goreng tempe, tumis genjer, dan ikan bakar. Plus sambel cobek dan kecap pedas.

Gara-gara liliwetan, seafood kami terbengkalai satu tahapan makan. Biar gak kebuang, itu cumi dan udang harus dimodifikasi untuk makan malam. Rencananya akan dibuat nasi goreng seafood. Gak susah amat kok bikinnya.

Si cumi di potong jadi irisan-irisan. Sementara si udang dikupasin kulitnya. Kalo nasi sih, tinggal digoreng aja. Bumbunya cukup pake garam. Di akhir masak, masukkin deh kecap pedas, potongan cengek, cumi, dan udang. Jadilah nasi goreng campur seafood. jeng ..jeng....rasanya uenakkkk..

Hihi, kalo liat makanan yang dicampur-campur sekenanya dalam panci itu jadi keingetan filem Korea. Inget banget waktu Sung Hye Kyo di dorama Full House, lagi stres terus makanan nasi dicampurin dengan semua sayur. Nah kebiasaan itu pun nular deh sama Rain yang jadi lawan mainnya. Bedanya mereka itu langsung campur, kalo gue digoreng dulu. Tapi teuteub ko rasanya ajib..**

Masaknya 90 Rebu! (Ujung Genteng #day 3)

Kebelet seafood berlanjut. Masih tetep kepengen udang dan cumi-cumi. Guide kami yang rajin mencarikan hingga ke tempat pelelangan ikan. Dapet udang dan cumi-cuminya?

Awalnya enggak sik. Yang ada cuma ikan-ikan besar yang harganya mahal. Masak sekilonya nyampe Rp 200 rebu. Trus seekornya beratnya hampir 2,5 kg. Ujubuneng, uang dines bisa cepet ludes deh. Tapi bener sik, orang sabar tuh, disayang banget sama Tuhan. Tiba-tiba ada nelayan lewat jinjing udang ama cumi-cumi. Dia baru turun dari perahu. #Sesuatubanget nih, الْحَمْدُ للّهِ رَبِّ الْعَالَمِين yaaaa..

Tu udang sama cumi, harganya Rp 60 rebu. Sebanding deh. Yang jadi masalah, siapa yang masaknya.

Akhirnya dicobalah minta tolong ke koki rumah makan untuk memasakkannya. Jauh dari perkiraan, ongkos jasa masaknya, mahal bennneeerrrr! Rp 90 rebu bo! Lebih mahal dari bahan bakunya. Karna dah nanggung dimasakkin dan takutnya kalo ga mau bayar itu cumi-cumi dan udang disandera, dibayar deh!

Rasanya sih enak. Bahkan bisa sampai dimakan pas sarapan ama makan malam esok harinya. Tapi dalam hati tetep dendam deh ama tuh koki. Untung gue gak tau koki mana yang masakkin! **

Serba Kurang Garam (Ujung Genteng #day 2)

Malem kedua ini, pengen deh nyobain hasil tangkapan laut kayak lobster atau kepiting. Tapi itu cuma ngimpi karena lobster atau kepiting tidak ada di tempat pelelangan ikan. Kedua hewan itu mesti dibudidayakan di tambak.

Karena kebelet makan ikan laut, kami pesan deh, ke rumah makan Barokah. Yang ada cuma ikan bawal dan cumi. Itu pun harganya selangit. Gue gak inget berapa harga bawal, yang pasti beratnya 8 ons. Terus, harga cumi mentahnya untuk seporsi Rp 30 ribu. Ya sudah, karena dah kepengin, dipesan saja, plus tumis kangkung.

Menunggu sekian lama sampai nafsu makan sebenarnya hampir sirna, akhirnya makanan yang dipesan datang. Eing ing eng, tampilannya kok kurang menarik lambung ya. Soal rasa, alamakkkk, kok kurang garam semua.

Ikan bawal bakar <– nih ikan kayaknya waktu digoreng cuma diolesin mentega doang, karena rasanya gak ada sarinya sedikit pun, alias dingin.

Cumi goreng tepung <– ini cumi apa kelamaan di kulkas ya. Soalnya alotnya persis sandal jepit. Asin? Gak pisan!

Tumis kangkung <– nah, udah gak ada rasa asin, terus gak dikasih potongan cengek. Padahal dalam pesanan kita sebutin itu kok!

Jujur, gue belum pernah nyobain rumah makan lain ya. Keburu ilfil. Tapi gue gak recommended beli di rumah makan itu. Mending pilih-pilih lagi dan tawar sebelum dibeli. Oh ya, di rumah makan Barokah itu juga ada pondokannya, tapi harganya selangit dan berisik! ^__^